Annisa Purbandari, Founder of Student Job

Woman's Career

The-It-Girl---Annisa-Purbandari---4

Berawal dari susahnya mencari lowongan magang di Indonesia sewaktu kuliah, Annisa Purbandari memiliki ide untuk membuat sebuah portal web yang berisi lowongan pekerjaan khusus mahasiswa yang lengkap di Indonesia. Meskipun latar belakang pendidikan Annisa Purbandari jauh dari dunia IT, Annisa berhasil membuat startup yang sangat bermanfaat bagi anak muda.

Tidak ada kesuksesan yang mudah dan instan. Banyak kejadian suka maupun duka yang harus dilalui Founder Student Job ini untuk mencapai kesuksesannya sekarang. The It Girl sangat beruntung karena bisa bertemu dan berbagi banyak cerita dengan Annisa Purbandari. Pengen tahu bagaimana Annisa bisa mengembangkan Student Job yang hanya dimulai dari Twitter hingga menjadi portal lowongan pekerjaan khusus anak muda yang paling besar di Indonesia sekarang? Yuk baca artikel berikut!

Name: Annisa Purbandari

Age: 26

Current Position/Company: Founder of Student Job

Education: Sastra Perancis, Universitas Indonesia

The-It-Girl---Annisa-Purbandari---2

Apa sih pekerjaan pertama Kak Annisa setelah lulus kuliah?

Selama kuliah, aku banyak mengajar Bahasa Perancis, dan Bahasa Inggris untuk Young Adult atau anak-anak. Untuk yang orang ekspat yang pengen belajar Bahasa Indonesia, atau Perancis. Dari awal kuliah aku udah mulai ngajar, sampai akhirnya lulus aku ditawarin dosen untuk ngajar di CCF, tempat kebudayaan Perancis. Sebenernya masih belum ngajar formal, karena saat itu masih training. Trainingnya lama banget, jadi kayak balik kuliah lagi. Semasa training, rasanya kok bosen ya. Aku ngerasa kayaknya ada yang salah nih, aku ngerasa stagnan banget. Waktu kerja sambilan, nggak terlalu berasa. Tapi begitu kerja full time mulai ngerasa stagnan banget. Kalo aku disini, aku nggak bakal berkembang. Tapi di saat itu aku udah mulai ada ide untuk membuat Student Job. Udah mulai tertarik dengan startup itu gimana. Sebenernya aku dulu gaptek banget. Males main media sosial. Tapi ngeliat lingkungan, kayaknya IT bakal booming banget. Kebetulan waktu itu mantanku orang IT, jadi bisa ngerti. Akhirnya aku memutuskan untuk keluar dari Ambassade de France, karena aku merasa nggak aku banget. Padahal aku seneng banget bahasa. Tapi kalo ditanya nyesel apa enggak, engga sih karena udah jalannya. Trus dari situ nggak tau kenapa aku pengen media. Trus mulai kerja di Kompas Gramedia Group. Nah, disitu aku mulai bikin blog simpel buat Student Job tapi waktu itu masih kaku banget blognya. Namun saat itu, banyak user yang minat. Sewaktu kerja disitu, aku ditempatin di regional newspaper, tapi yang digital. Kan kompas media group banyak banget, jadi tugasku waktu itu adalah membantu untuk branding-nya gimana, launching, dan training juga. Dari bekerja di Kompas Gramedia Group, mulai belajar digital marketing itu interesting banget. Setelah itu, mulai ngerti startup. Trus sempet belajar ngoding sendiri. Kalo ditanya apa hubungannya bahasa dengan pekerjaan yang sekarang, banyak yang bilang, “Sayang nggak kepake”. Justru aku melihatnya gini, karena background-ku Bahasa, aku belajar struktur linguistik, psikolinguistik, tertata. Tapi kalo kamu ngomong sama komputer, kamu salah titik koma atau yang lain kamu pasti salah dan ngga bisa diterima sistem. Sedangkan grammar Bahasa Perancis itu strict banget, orang Perancis aja sampe bawa kamus kemana-mana, bawa buku konjugasi juga karena saking detailnya. Untuk bahasa masa lalu, yang dulu, yang sudah, yang sekarang itu beda. Jadi, aku melihat syntax yang sama, tapi bedanya yang satu ke komputer, satunya ke orang. Waktu aku belajar ngoding sama suamiku yang background-nya emang IT, dan dia bilang kayaknya aku ada potensi. Karena kalo kamu mau punya startup, at least kamu ngerti sedikit tentang basic HTML, PHP, CSS. Jangan bergantung sama Co-Foundermu. Misalnya kamu punya restoran, kamu harus tau dapurnya, kalo nggak tau ntar bisa dibegoin sama chef-nya. Get your hands dirty. Karena background Bahasaku, itu justru kepake karena terbiasa ngeliat syntax, bahasa-bahasa aneh, bahasa planet.

Pada saat kerja di Kompas, apakah Student Jobs sudah lahir atau masih dalam pengerjaan?

Sudah ada ide tapi belom bener-bener eksekusi. Pada saat itu aku masih nggak ada bayangan sama sekali. Aku udah punya domain tapi nggak tau mau ngapain. Jadi, cuma se-simple punya ide dan punya domain tapi nggak kebayang mau bikin sistem. Pokoknya nanti harus bikin, at least bisa login, register, post-a-job. Tapi aku belum tahu bikinnya gimana pokoknya aku harus ngerti dulu startup itu gimana, cari partner, yang penting itu. Udah ada rencana, tapi belum diimplementasi. Sebenarnya, bener-bener jalan sampai live itu tahun 2015. Beberapa kali aku ganti co-founder. Karena cari partner itu susah. Kayak nikah. Kalian bisa dibohongin, tiba-tiba dia bikin yang sama persis dengan ide kita, ada modal tiba-tiba hilang. Atau punya visi dan misi yang beda. Emang susah banget. Harus tau jelek-jeleknya dari awal. Nah, itu makanya aku susah di awal, tapi didukung sama suamiku sebagai backup co-founder. Kita ketemu di kompetisi startup dan sama-sama punya passion di bidang startup. Dan sekarang pun kita kerja juga saling support.

Bagaimana awal munculnya ide untuk membuat Student Job?

Sebenernya ide itu muncul dari jaman aku kuliah. Waktu aku kuliah, sering mengajar part-time. Trus kebetulan orang tuaku nggak kerja. Jadi, dari jaman aku kecil, jaman krismon, papaku kerjanya freelance, nggak tetap. Itu yang ngedorong aku dari umur 15 tahun udah cari tambahan,  mulai dari jualan pulsa, macem-macem, tapi bukan jual diri aku ya. Hahaha. Bahkan aku sampe bikin hiasan, kalung, bikin sendiri trus dijual-jualin lagi. Trus pas kuliah, aku mikir kenapa ya di Indonesia nggak ada portal job khusus mahasiswa. Oke, kita belum lulus kuliah yang ada titel, tapi setidaknya kita bisa kerja dimana kita nggak harus jadi SPG melulu. Dulu kalo mau cari tambahan, ujung-ujungnya jadi SPG atau usher. Terbatas ngeliat secara fisik. Kita kan juga punya otak. Ujung-ujungnya aku lebih milih mengajar yang dapetnya jauh dibandingin jadi usher atau SPG. Emangnya nggak ada ya yg mau nyari magang? Atau nggak ada kesempatan? Kalaupun ada, kamu harus ada networking, entah ke dosen, entah kamu punya kenalan siapa orang petinggi. Disini kan nepotisme tinggi banget nah aku mikirnya nggak fair buat anak-anak muda yang nggak ada kesempatan umum nih. Trus aku lihat di luar negeri, aku research di US, UK, job portal untuk anak muda udah umum banget. Pekerjaan yang kamu nggak harus jadi SPG aja. Jadi, kenapa di luar ada tapi disini nggak ada? Lalu aku cari keyword  yang gampang diinget. Munculah ide nama student job nih. Trus ternyata domainnya ada, langsung aku booking. Sebenernya, sebelum ada domain, itu kepikiran cuma pake twitter. Jadi, selama aku kuliah, banyak banget yang ngajar part time di bimbingan belajar, mereka minta dicariin. Rempong banget kalo mesti BBM, broadcast, belom jaman Whatsapp sih. Akhirnya pilih twitter, tapi temennya itu-itu aja. Tapi lama kelamaan, mulai banyak referensi, jadi nggak hanya dari tempat aku bimbel itu, tapi dari tempat lain juga. Trus aku promoin ke temen-temen juga, padahal infonya cuma part time aja. Banyak yang mulai tertarik juga buat posting job, ternyata bisa dibikin serius nih. Padahal belom ada web, nggak tau startup itu kayak gimana. Belum kebayang sama sekali. Bener-bener membutuhkan waktu.

Pada tahun 2014, aku ikut Idea Box punya Indosat. Disitu aku ketemu sama suamiku yang sekarang. Ada 10 finalis, semuanya cowok. Aku cewek sendiri. Kebanyakan yang ikut itu geeks, yang kerjaannya ngoding terus. Aku sama sekali nggak tau apa-apa. Dari ikut idea box, mulai ngerti dunia startup itu kayak gimana. Waktu itu partnerku masih seumuran, masih belum ngerti. Masih pada galau. Dan mereka minta untuk komitmen full-time sementara kita semua masih pada kerja. Tapi dari situ emang ngebuka pikiran sih. Karena dari Idea Box, ditawarin untuk scholarship FI (Founder’s Institute) dan mulai mendapat koneksi dan komunitas. Ternyata cewek masih jarang dan ternyata ada opportunity.

Sebelum ikut Idea Box, aku sempet down banget. Aku sempet usaha sama temen, trus dia ngilang dan modal dibawa kabur. Honestly, aku udah bener-bener merasa, “Yaudahlah, kayaknya aku kerja seperti dulu aja.” Sambil nunggu, aku kerja di NGO, kerja part-time. Nah disitu aku ikutan Idea Box. Jadi bisa bagi waktu. Kalau di NGO kan lebih ke volunteer, kamu digaji tapi ya kecil banget lah belum bisa dianggep gaji. Sebenernya lebih ke menyembuhkan diri sendiri setelah kehilangan itu. Dan lebih ke refreshing lagi dan sempet bingung juga mau difokusin atau gimana. Waktu itu sempet ada tawaran untuk dari bapak investor dan namun masih terlalu kecil banget jadi kayaknya masih belum bisa terlalu memperhitungkan risk management-nya, long term planning seperti apa, dan sebenernya sempet jalan beberapa bulan sama angel investor ini cuma aku ngerasa ada yang aneh. Angel Investor ini sibuk banget, dan malah dikasih ke orang ketiga. Dan orang ketiga ini nggak ngasih uangnya ke aku. Sedangkan selama ini Investor tersebut mengira aku yang mengambil uangnya. Sempat hilang kontak, trus beberapa bulan kemudian dia sadar dan minta maaf.

Sempet beberapa bulan mau difokusin, tapi nggak jalan karena timku masih pada galau. Bahkan produknya belum jadi. Ya ada tapi belum bisa launching secara live. Versi beta pun belum ada. Akhirnya yaudahlah bubar jalan. Beberapa bulan balik kerja lagi di konsultan. Pada saat kerja di konsultan, ada salah satu mentor yang menjadi country manager Jobs DB. Nah, kebetulan banget dia tertarik banget sama ide aku. Dari situ, aku ditarik untuk bergabung di Jobs DB. Nah di Jobs DB, aku bener-bener belajar yang tentang SEO, SEM, karena aku satu tim dengan anak-anak digital marketing. Aku lebih ke community manager. Waktu itu Jobs DB mau bikin channel baru khusus anak-anak muda dan bekerja sama dengan pemerintah. Tapi versi birokrasi, Jobs DB lebih ribet birokrasinya. Harus ke Hongkong lah, harus ada hal-hal kecil yang nggak penting trus akhirnya nggak jadi launching. Disitu aku lebih belajar banyak tentang digital marketing.

Pas mau nikah, suamiku malah mendukung aku untuk fokus dan komitmen untuk jalanin aja setahun-dua tahun. Karena aku bener-bener fokusin itu ya baru Juni 2015 ini. Jadi kita bikin beta version, aku langsung kerjasama dengan kampus-kampus, bahkan dengan beberapa job portal  juga kerjasama, komunitas, perusahaan, semua langsung kita hubungin. Akhirnya aku seriusin full time, karena sebelumnya aku bener-bener galau. Kerjain nggak, kerjain nggak. Kayaknya masih butuh pengalaman, butuh ini. Pas saat itu 6 bulan pun sampe sekarang itu kayak yang berasa banget dampaknya. SEO meningkat, komunitas, perusahaan dan lain-lain. Aku juga berasa seneng banget ngejalanin ini. Bahagia dari se-simple mendapat testimoni dari orang yang dapat magang dari Student Jobs. Ada nilai puasnya daripada sekedar menunggu tanggal 25 gajian. Ada nilai plusnya kalo bikin sesuatu. Dan sekarang kita mulai ngembangin mobile apps.

Apa saja sih kegiatan Annisa sehari-hari?

Karena rumahku deket, dan lagi hamil juga, setiap pagi aku pasti berenang. Minimal 10 laps. Trus siapin sarapan, biasanya sih kita bawa makan siang juga tapi semenjak ada Chef disini jadi kita cuma siapin sarapan aja. Trus mulai ngantor jam 8 atau setengah 9. Biasanya sih kalau pagi nggak langsung cek email, tapi aku cari referensi dulu di TedX. Jadi nggak jenuh. Kalau langsung buka email biasanya langsung, aduh, kayaknya udah ada tekanan batin harus balesin satu-satu. Biasanya sediain waktu dulu buat nonton 30 menit. Kalo paginya hectic banget, ya malemnya. Biar fresh. Setelah itu, follow up trus biasanya meeting. Kalo pun dia nggak dateng kesini, ya kita meeting via skype nanyain progresnya gimana untuk produknya. Kita juga ada event bulanan. Follow up komunitas, follow up juga untuk perusahaan. Biasanya sih pagi follow up dulu. Trus kalo udah siang atau sore, karena aku bantu di dealoka juga, biasanya, nggak sering sih, tapi kadang-kadang kalo kita butuh anak marketing, biasanya sih aku ada interview dulu anak-anak marketin, calon kandidat buat di dealoka. Kadang malem juga ada meeting perusahaan, atau komunitas. Ada yang bilang kalo startup itu kamu diforsir, trus kerjaannya banyak, sampe jam 12 malem. Biasanya kan, tapi kita malah nggak sih. Waktu aku kerja di agency, aku belajar banyak tapi aku ngerasa tertekan. Aku ngga mau kayak gitu. Jadi aku ngeliat anak-anak disini, mereka sangat produktif. Kita ngga memaksa kamu harus kerja overtime. Kalo udah jam 6, yaudah kamu pulang aja. Kecuali kalo lagi ujan, mereka masih pada mau main. Nggak dipaksa jam segini kamu harus kerja, kamu harus gini. Karena itu akan menyebabkan turn-over yang tinggi. Kita mau bikin suasana yang homey, dan nyaman. Bahkan disini, CEO nya pake celana pendek. Biasanya jam 6 atau 7 pulang. Setiap malam, pasti aku meluangkan waktu untuk makan malam bareng atau kumpul bareng karena aku dan suamiku sama-sama sibuk. Pasti ada sharing keluarga. Setelah itu cari-cari ide lagi, referensi. Karena aku hamil, jadi aku tidur lebih cepat.

The-It-Girl---Annisa-Purbandari

Apa saja tanggung jawab Annisa sebagai Founder Student Job?

Sebenernya sih tugasnya cuma satu, memastikannya berjalan. Intinya sederhana. Tapi rinciannya itu yang banyak. Basically, dari awal harus memastikannya bisnisnya berjalan. Berjalan secara finansial. Jadi kita ada revenue, ada client, dari segi bisnisnya dan juga dari segi marketnya juga. Basically, aku ngurusin untuk yang marketing, sales, community. Kalo yang co-founderku, karena dia background-nya IT, jadi dia lebih ke product development, termasuk semua pengembangan Student Job. Aku juga banyak dibantu sama anak-anak freelance. Kebanyakan mereka juga masih anak kuliah sih, jadi aku dapet banyak masukkan insight anak kuliahan sekarang ini lagi happeningnya apa sih. Eventnya apa, komunitasnya apa.

Kak Annisa bukan lulusan IT, tapi berhasil membangun sebuah startup. Kesulitan apa saja yang dihadapi selama membangun startup?

Sebenernya dibikin enjoy aja sih. Apapun itu pasti akan ada masalah. Waktu belajar bahasa pun aku diajarin konsep, bentar-bentar lihat kamus, nggak ngerti dikit liat kamus, google translate. Coba lihat keseluruhan jadi kamu paham konteksnya. Nanti kamu belajar menerjemahkan kata itu sendiri kira-kira apa ya hubungannya, itu akan lebih masuk ke dalam ingatan kamu daripada kamu sekedar cari di kamus artinya apa, karena nanti konteksnya bisa hilang secara keseluruhan. Nah, belajar kodingpun kamu harus bisa mengerti syntax dan kamu harus ngerti logikanya dulu. Kamu harus bisa berpikir logis dan sistematis. Kalo kamu mau bisa dan sabar, yakin akan ada prosesnya, dinikmatin aja. Nggak ada hal instan yang enak. Mi instan kan nggak enak, nggak sehat. Jadi aku selalu yakin ini worth it buat dipelajari dan pasti bakal berguna. Sempet frustasi bikin game tic tac toe yang xoxo. Yang penting cari tutor atau partner yang bisa ngarahin kamu dan nggak akan cepet nyerah. Apalagi cewek jarang yang ngoding. Waktu aku lagi ngoding, trus diajakin jalan ketemuan, arisan atau apa, aku jawab, “Ntar-ntar masih ngoding”. Trus temen-temen pada bilang, “lu ngapain?” Jadi geek sendiri. Tapi, pada akhirnya, aku merasa aku ada valuenya. Aku bisa, ada skill yang aku bakal bisa bawa instead aku cuma bisa Bahasa atau aku punya pengalaman kerja. Karena dunia kerja akan terus berkembang, dinamis, kalo kamu cuma punya skill itu-itu aja. Kompetensi kamu apa?

The-It-Girl---Annisa-Purbandari---1

Apa sih perbedaan digital marketing dan traditional marketing?

Tradisional itu masih yang ke konvensional, masih pada yang serba percetakan, event, yang ATL (Above The Line), BTL (Below The Line). Masih seputar kamu ketemu orang, bagi-bagi voucher, masih terbatas yang ruang lingkupnya itu-itu aja. Tapi kalau digital kamu bisa ukur measurement-nya, KPInya. Misalnya kamu mau bikin event, yaudah rame, trus tujuan akhirnya apa? Apakah kita mau dapet database, traffic, atau awareness? Tapi awareness pun ngukurnya dari mana? Nah, nggak ada tolak ukur yang bisa jadi patokan. Kalo digital semuanya serba bisa diukur. Kalo misalnya di e-commerce, mulai dari kamu register sampai kamu check out belanja itu diukur conversion-nya berapa. Dan itu lebih ada added value-nya berapa. Kamu bener-bener bisa menilai dan mereview, kalo ada tampilannya ini, buttonnya ini lebih cocok. Kalo digital kamu lebih menargetkan ke user market dan lebih spend less karena kamu bayar kalo ada yang ngeklik. Kalo kamu pasang iklan CPC atau apapun itu di google. Itu kamu lebih efektif sebenernya. Tapi kamu harus ada skill. Memang kamu spend less tapi skillmu harus lebih ngerti analytics-nya gimana, planning-nya kayak gimana. Kalo konvensional, yaudah punya networking, plan & budget gede, pokoknya heboh euforianya. Udah, sekian. Tetep menurut aku efektif yang mana sebenernya kalo hanya untuk memanfaatkan digital ya efektif, tapi hanya untuk market yang sudah melek digital. Entah yang digital native, atau digital immigrant. Tapi kalo kamu mau lebih efisien efektif, harus balance menurut aku. Harus menentukan mau digital sekian persen, mau tradisional berapa persen.

Referensi untuk belajar digital marketing

Kalau di web, favorit aku itu social media examiner. Disitu tips untuk digital marketing banyak banget dan mereka emang punya content bagus banget dan step by step diajarin. Kalo mau yang belajar secara video, itu banyak banget. Ada di coursera, atau google. Di Google juga ada sebenernya, ada guidance sebelum tes SEO & SEM di youtube. Jadi, kamu bisa pelajari juga itu.

Apa saran Kak Annisa untuk para perempuan yang ingin mendapatkan pekerjaan impian mereka?

Sebenenarnya gini sih, kenapa aku job-hopping, aku cari kerja karena tuntutan, pindah karena ada benefitnya. At the end, itu kamu kayak lari-lari di maze lingkaran yang nggak ada ujungnya, yang akhirnya kamu capek sendiri. Jadi sebenernya balik lagi, kalo menurutku jangan kejar pekerjaan impian, tapi create your own job. Jadi dimanapun kamu, apapun kerjaan kamu, tapi kamu nggak puas, jangan komplain, tapi bikin sendiri. Dulu aku sempet komplain mau kerja dimanapun, akhirnya aku memang harus ditakdirkan untuk bikin Student Jobs. Aku seneng bisa bikin orang dapet kerjaan. Selain itu aku bisa ngatur jam kerjaku, aku bisa ngapain aja, jadi jangan kejar pekerjaan impian. Kamu lihat yang sekarang sudah ada, kamu maksimalkan, kalo kamu nggak puas, kamu belajar skill baru supaya kalo kamu pindah atau transisi karir kamu sudah siap dengan skill yang ada. Nikmatin yang ada dulu. Create your own dream job.  

Banyak orang yang terlalu takut untuk membuat startup karena mereka tidak tahu apa yang harus mereka lakukan, apakah saran kak Annisa untuk mereka?

Kalo mau bikin startup. Sebenernya balik lagi, visi misinya apa. Orang takut sebenernya karena nggak tau. Atau kamu masih belom paham. Kalo masih belom paham, kamu cari tau. Tapi kalo memang takut karena uang, itu nggak ada habis2nya sih. Karena kalo butuh uang, kamu butuh berapa? Selalu kurang. Ratusan, miliaran, kayaknya selalu nggak pernah cukup. Tapi kalo kamu liat dari resource-nya, kalo jadi entrepreneur, kamu harus bisa memanfaatkan fakta yang kamu punya di lingkungan atau peluang itu bikin rangkaian benangnya, itu akan tersambung jadi bukan berarti kamu harus sudah stuck. Mind set orang selalu bikin usaha harus ada modal padahal sebenernya modal itu adalah diri kamu, skill kamu, kemampuan analisamu, networking kamu, cara kamu meyakinkan orang. Kayak si steve jobs itu, emangnya dia punya technical skills? Background-nya dia Arts. Bahkan dia dyslexia loh. Nah Steve Jobs aja bisa jadi founder & CEO Apple. Jadi, buat orang yang kayak kita harusnya nggak ada hambatan. Kalo misalnya kamu takut, kamu takut sama dirimu sendiri. Belum yakin ama diri kamu. Jadi, kalo kamu mau, kamu harus yakin dulu. Kamu mau ngelakuin apa aja, orang itu Cuma mau mengkritik dari luar aja. Kamu salah, kamu nggak bisa. Cuek aja.

Apa prestasi terbesar atau highlight pada karir Anda sejauh ini?

Ada yang ngeliat kalo sukses harus dari materi dari penghasilan yang besar. Beberapa orang yang dulu aku deketin malah nggak ada kontak, trus sekarang tiba-tiba banyak yang hubungin, minta ini, minta itu. Jadi kalo ngeliat dari standard sukses, aku ngeliat dari Student Job untuk traffic, revenue, job posting. Alhamdulillah sudah meningkat jauh banget dari sebelumnya. Tapi kalo secara personal sih, yang penting aku happy banget jalanin ini apalagi satu visi misi sama suami dan malah jadi kenikmatan sendiri. Jadi memang, kesuksesannya adalah ketika kamu udah enjoy dan kamu merasa bukan suatu beban untuk apa yang kamu kerjakan. Selain itu, kamu bisa melihat orang yang mendapat pengalaman dari magang dan mereka menjadi loyal banget sama Student Jobs. Jadi itu standard sukses aku, dari dua sisi ketika student dapet kerjaan dan dari perusahaan mendapat kandidat yang sesuai. Jadi kita nggak sekedar pokoknya kamu posting, udah selese. Kita bahkan sampe melacaknya, sampe follow up setiap perusahaan udah dapat atau belum.

Siapa sih sosok perempuan yang menjadi role model?

Yang aku suka jiwa pemimpinnya sih Sri Mulyani sih.Tapi kalo orang luar negeri, aku suka Susan Wojcicki yang menjadi CEO Youtube dan Sheryl Sandberg (COO Facebook). Selain itu, aku juga suka Ibu Susi. Aku suka yang eksotis tapi cuek. Yang kayak bodo amat orang mau ngomong apa.

The-It-Girl---Annisa-Purbandari---3

Contributors

Winny Irmarooke

Co-Founder & Editor

Pratiwi Putri Anugerah

Co-Founder & Editor